Gejala-gejala Avoidant Personality Disorder (Gangguan Kepribadian Menghindar)

By. Google
Menurut jurnal, C. A. Bartolini Sanislow, E. E., & Zoloth, E. C. (2012), Avoidant personality disorder, judul diagnostik 'Avoidant Personality Disorder' pertama kali diperkenalkan ke dalam nomenklatur diagnostik resmi dengan DSM-III, yang diterbitkan pada tahun 1980. Di dalam DSM (DSM-III melalui DSM-IV-TR) Axis II, APD berada di 'Cluster C' Gangguan Kepribadian, bersama dengan Dependent dan Kriteria diagnostik DSM-IV-TR untuk kepribadian menghindar.
Pola perambatan sosial yang meresap, perasaan tidak mampu, dan hipersensitivitas terhadap evaluasi negatif, dimulai pada awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti ditunjukkan oleh empat (atau lebih) dari berikut:
1.     Menghindari kegiatan pekerjaan yang melibatkan kontak interpersonal yang signifikan, karena ketakutan akan kritik, ketidaksetujuan, atau penolakan.
2.     Tidak mau terlibat dengan orang kecuali yang disukai
3.     Menunjukkan pengekangan dalam hubungan intim karena takut dipermalukan atau ditertawakan
4.     Disibukkan dengan kritik atau penolakan dalam situasi sosial
5.     Terhambat dalam situasi interpersonal baru karena perasaan kekurangan
6.     Memandang diri sebagai orang yang tidak kompeten secara sosial, tidak menarik, atau inferior terhadap orang lain.
7.     Sangat enggan mengambil risiko pribadi atau terlibat dalam hal apapun atau aktivitas baru karena mereka mungkin terbukti memalukan
Sumber: American Psychiatric Association (2000) Manual Diagnostik dan Statistik untuk Gangguan Mental, edn ke-4, revisi teks, hal. 721. Washington, DC: American Psychiatric Association.
Kriteria diagnostik ICD-10 untuk gangguan kepribadian menghindar:
Gangguan kepribadian yang cemas (avoidant) dicirikan oleh setidaknya empat hal berikut:
1.     Perasaan dan ketegangan yang terus-menerus dan meresap
2.     Keyakinan bahwa dirinya sendiri tidak kompeten secara sosial, tidak menarik, atau inferior terhadap orang lain
3.     Keasyikan berlebihan tentang dikritik atau ditolak dalam situasi sosial
4.     Ketidakmampuan untuk terlibat dengan orang kecuali yang disukai
5.     Pembatasan gaya hidup karena kebutuhan keamanan
6.     Menghindari aktivitas sosial atau pekerjaan yang melibatkan, kontak interpersonal yang signifikan, karena takut kritik, ketidaksetujuan, atau penolakan
Sumber: Organisasi Kesehatan Dunia (1992) Klasifikasi Statistik Internasional Indonesia Penyakit (ICD), edn ke 10, hlm. 155-156. Jenewa: Organisasi Kesehatan Dunia.
Dari tujuh kriteria untuk DSM-IV-TR APD ditunjukkan di kriteria yang pertama, setidaknya dibutuhkan empat orang pasien untuk memenuhi Ambang diagnostik Kriteria pertama, 'hindari pekerjaan atau kegiatan yang melibatkan kontak interpersonal yang signifikan, karena ketakutan kritik, ketidaksetujuan, atau penolakan, 'mungkin berlaku untuk pekerjaan atau sekolah. Seringkali orang yang menderita APD akan membatasi kesempatan pendidikan mereka, dan mereka cenderung memilih sebuah pekerjaan dimana kontak interpersonal minimal. Mereka juga akan menghindari bekerja dalam tim, lebih memilih untuk melakukan sesuatu sendiri. Ini harus dibedakan dari aspek perfeksionisme dalam gangguan kepribadian obsesif-kompulsif, di mana orang-orang lebih suka bekerja sendiri karena standar mereka begitu tinggi mereka percaya bahwa orang lain akan menurunkan pekerjaan.
Kriteria kedua, 'tidak mau terlibat dengan orang kecuali pasti disukai, 'didasarkan pada keasyikan dengan perasaan tidak mampu. Keasyikan ini pada dasarnya menciptakan gangguan kognitif yang mengganggu interaksi interpersonal dalam situasi sosial baru. Orang penghindar akan menghadapi ini dengan menjadi pendiam dan enggan untuk 'membuat langkah pertama.' Ini tidak seperti kasus gangguan kepribadian ketergantungan (dependent personality disorder) di mana seseorang bersikap pendiam berdasarkan ketakutan yang membedakan pendapat mereka dari keinginan lain, menghancurkan atau merusak hubungan. Untuk penghindar, ketakutan adalah konfirmasi dari persepsi kekurangan mereka sendiri.
Kriteria ketiga, 'menunjukkan pengekangan dalam hubungan intim karena takut dipermalukan atau diejek, 'adalah juga didorong oleh rasa takut dikritik. Menghindari berarti selalu ketakutan tentang apa yang ada pada mereka, 'dalam, gelap, rahasia'  kalau terungkap, pastinya pasti akan mengundang ejekan. Bahkan sedikit godaan pun bisa dianggap memalukan. Untuk alasan ini, APD sering dikaitkan dengan banyak sekali perilaku tertutup yang ada dengan  sebagian besar tidak rasional. Kecuali kenyataan bahwa hal itu membawa keamanan yang dibutuhkan bahkan di hubungan 'terdekat'. Sebaliknya, pengekangan semacam itu teramati di permukaan klinis dengan DSM-IV-TR 'Cluster A' (aneh, eksentrik). Gangguan kepribadian seperti schizoid, schizotypal, atau Paranoid, lebih baik dikaitkan dengan ketidakpedulian terhadap keintiman - atau ketakutan paranoid yang mendasari perilaku tertutup.
Kriteria keempat, 'disibukkan dengan kritik atau penolakan dalam situasi sosial,' pada blush pertama mungkin muncul mirip dengan sindrom klinis DSM-IV-TR Axis I fobia sosial. Jelas, kecemasan dalam situasi sosial adalah ciri khas dari kriteria ini. Bagi penghindar, segala aspek keberadaan mereka adalah permainan yang adil, dari gaya rambut dan pakaian hingga ide dan intelek mereka. Berbeda dengan fobia sosial, kecemasan yang terkait dengan gangguan kepribadian avoidant bukanlah situasi yang spesifik, namun meluas di semua bidang dunia sosial. Hal ini tidak, misalnya, terbatas pada situasi di mana mereka diminta untuk berbicara di depan orang lain. Sebuah varian fobia sosial, fobia sosial umum, tampak menarik untuk didokumentasikan secara diagnostik dengan frekuensi lebih besar daripada tipe yang sederhana, dan akan dipertimbangkan secara lebih rinci pada bagian selanjutnya dari artikel ini.
Kriteria kelima, 'dihambat dalam situasi interpersonal baru karena perasaan tidak mampu,' mewakili lebih dari sekedar kehati-hatian. Seringkali melibatkan perbandingan sosial yang mungkin tidak memiliki dasar dalam kenyataan, misalnya, perasaan bahwa orang lain yang orang yang dihindarinya lebih pintar, lebih sukses, memiliki hubungan yang lebih baik, kehidupan keluarga yang lebih baik, pekerjaan yang lebih baik, dan lain-lain. Sekali lagi, berakar pada kriteria ini adalah gagasan untuk menjadi 'kurang pribadi' di beberapa domain. Sekali lagi, dengan APD, orang tersebut sayangnya akan menahan informasi tentang dirinya sendiri, informasi yang mungkin benar-benar mengarah pada pengalaman disukai atau dihormati orang lain jika bukan karena penghambatan ini atau proses kognitif evaluasi diri dan evaluasi yang bersaing dan lainnya.
Kriteria keenam, 'memandang diri sebagai orang yang tidak sadar secara sosial, tidak menarik, atau inferior terhadap orang lain,' adalah kompleks inferioritas yang meresap yang mencakup kepercayaan bahwa orang sama sekali tidak disukai dan tidak memiliki keterampilan sosial. Ketidakamanan yang menyertai perasaan canggung ini dipasangkan dengan keyakinan bahwa orang lain akan selalu menilai atau menilaiinya secara negatif. Di sini, penting untuk membedakan kriteria ini dari ciri kognitif gangguan depresi. Untuk gangguan depresi, apakah mereka lebih pendek dalam durasi tapi kuat, seperti kasus depresi berat, atau durasi yang lebih lama tapi kurang intens, seperti gangguan dysthymic, perbedaan utamanya adalah bahwa di APD, perasaan tidak sadar dan tidak dapat disesuaikan ini adalah Terlepas dari kondisi depresi. Dengan kata lain, suasana hati yang depresi bisa datang dan pergi atau batal, tapi dengan APD, inferioritas tetap konstan.
Kriteria ketujuh, 'sangat enggan mengambil risiko pribadi atau terlibat dalam aktivitas baru karena mungkin terbukti memalukan,' diartikan menjadi 'tidak pernah menjadi orang pertama yang mengungkapkan perasaan yang lebih dalam'. Jadi, risikonya bukan tentang 'perilaku pengambilan risiko  'seperti yang bisa ditemukan pada orang-orang dengan kecenderungan antisosial atau pencari sensasi. Bagi APD, risikonya jauh lebih pedestrian dan biasa. Orang tersebut akan enggan mengungkapkan perasaan yang bisa mengeksposnya, baik positif maupun negatif. Bahkan jika seseorang memiliki perasaan positif, pendekatan yang khas adalah menunggu yang lain untuk berbagi perasaan atau pengamatan dan kemudian menyetujui pengamatan tersebut daripada mempertaruhkan penghinaan tertentu yang akan disertai penandaan pengungkapan 'bodoh'.
Menurut ICD – 10 / PPDGJ – III dalam Med.Unhas.ac.id[i], F60.6 Gangguan Kepribadian Menghindar memiliki kriteria diagnostik sebagai berikut:
1.     Perasaan tegang, takut yang menetap & pervasif
2.     Merasa diri tidak mampu, tidak menarik, lebih rendah dari orang lain
3.     Preokupasi dengan kritik & penolakan
4.     Keengganan terlibat dengan orang lain, kecuali merasa yakin disukai
5.     Pembatasan gaya hidup karena alasan keamanan fisik
6.     Menghindari aktivitas sosial atau pekerjaan yang banyak melibatkan kontak interpersonal
7.      Paling sedikit sudah 3 bulan



[i] http://med.unhas.ac.id/kedokteran/wp-content/uploads/2016/10/Gangguan-Kepribadian.pdf

Comments

Populer

Psikologi pada Masa Yunani Kuno

Resume Buku: Sufi Dari Zaman Ke Zaman

Teori Harapan

Akal Manusia Itu Totalitas atau Terbatas?

Kajian Psikologi tentang Proses Berpikir Manusia

Cara Mendapatkan Buku Gratis Agar Tidak Membeli Buku Bajakan

Hal-hal yang Bisa Kamu Lakukan di Semester Muda

Nahdlatun Nisa : Strategi Gerakan Kopri Menghadapi Revolusi Industri 4.0